Thursday, 9 March 2017

Pintu

Lari dari pintu ke pintu mencari detik terbukanya Rahmat
Kita tahu kita tak akan pernah sempurna membentuk titian sirat panjang menuju hakikat Syurga
Ranjau pengawal memerhati tanpa kasihan, menghalang dari sampai, sedang kita di atas punya insan yang menunggu kunjungan
Sampai bila?
Mahu harap pada kasihan tanpa sendiri mampu awal sebelum aral ditarik panjang.

Terus kita buat pusingan jauh dari jalan yang sebenar yang kita tahu
Satu titi yang paling kurang tidak ditutup penghadang,
cuma tak pasti, apakah benar belum ditutup kitaran?
Dari jalan itu kita cuba ke atas membina satu sirat sendiri yang dirasa benar.

Ah, ternyata benar!

Di atas kita cari pula mereka yang tadinya menunggu dalam kelompok ramainya manusia dari seluruh alam
Mustahil jumpa detiknya pembesar suara sudah kedengaran di cuba ulang kali
Tapi masakan mahu pasrah?
Aku sudah cuba lepasi pengawal menghentak bahu disuruh laju, bina titi sendiri untuk sampai ke sini, tidak ketemu manusianya kemudian lemah?
Dari satu titik kita cari pemula sehingga terlihat di hujung sana mereka

Usaha penat lelah, peluh mencurah, paling kurang kita harap semua ini berbayar
Bagaimana jika ini kosong pulangnya tanpa ada secebis pun bawaan?
Ruginya kita!
Kejar apa kita kalau berciciran semua yang dibawa saat lari-lari ke hujung?
Semoga rahmat ke atas kita semua


Nurul Awfa
Makkah Al-Mukarramah

No comments:

Post a Comment